Barra 5 Months


Barra 5 Months. Kamu cowok tapi kok cute sekali mukanyaaa :*

Kemarin Barra genap 5 bulan. It means a month to go to MPASI yeaaayyyy!
Dan mamanya belum nyiapin apa2 dooong hahaha!
Keterlaluan ya nyantainya? Bukan apa2 sih, sebenernya udah lumayan banyak cari2 ilmu dan info dari buku, browsing2, nanya2 sama yang udah duluan MPASI, pleus..dapet nasihat2 'ajaib' juga dari orang2 yang udah pengalaman. Teuteup ya.. aya2 wae :p

"Jangan jus dulu dong..nanti mencret loh"
"Pisang aja dikerok.."
"Pake bubur instan aja.."

Hff..makasih banyak saran2nya.. but this's my son, let me do everything with my own way.
Biarlah saya menikmati masa2 jadi orangtua, insyaAllah sebisa mungkin ngasih yang  terbaik kan? I dont care, I love it! *ini nyanyi looh :p

Nah gara2 kebanyakan cari2 info sana sini, malah kebelinger sendiri kan.. Akhirnya udah ah, saya memutuskan buat pake 1 sumber aja buat panduan MPASI Barra nanti, dari buku karya Wied Harry. Tapi bukan berarti saya tutup mata buat ilmu2 lainnya dong ya.. cuma meminimalisir aja, biar gak jadi puyeng sendiri nantinya gara2 kebanyakan opini sana sini. Sempet ngehubungi AIMI juga buat nanya kapan ada lagi seminar MPASI di Jakarta, yang ternyata sampe sekarang aja mereka belum tau kapan diadain lagi. Orang mah udah dari kapan itu kali Feen ikut beginian! Gini deh kebiasaan saya, udah mepet baru nyari, dulu pas ada jadwalnya malah nyantei2 aja dikira masih lama. Eh taunya..bayi itu cepet banget gedenya ya! Hahaha..

Dan ini kenapaaa bikin saya deg degan bangeeeet! Semua ibu gini kan ya waktu MPASI perdana anaknya? Iya kan? Ya ya ya??

Parno pun melanda, bukan takut Barra gak mau makan (yang ini gak tau kenapa saya yakin banget dia bakal doyan makan, PD lah kalo bakat alami mamanya ini nurun ke anaknya hehe), tapi lebih ke soal kehigienisan makanannya. Takut salah masak lah, takut kurang bersih alat2nya sampe bikin Barra sakit..duh jangan sampe ya nak.. :(
Masak buat anak kok kayaknya lebih susah daripada masakin buat papanya ya? Lebih deg2an daripada nunggu komen suami setelah ditanya "Enak gak?".
Trus bingung juga mau mulai MPASI pake buah, sayur, ato serealia ya? Trus apa itu BLW? Tuhkan parno sendir! Haha.. Haduh2 udah ah Fen, biarkan naluri alami seorang ibu yang berperan. Pokoknya nanti dilihat gimana cara yang paling bikin nyaman si bayi juga ibunya, betul?

Soal alat2 perang MPASInya..tentu saja belum beli! Hahaha.. tapi udah ngintip2 listnya mama2 lain kok, tenang aja dek..mamamu gak buta2 amat kok soal MPASI :p sebagian alhamdulillah ada dari kado2 (padahal pas dikasih juga mikirnya gak butuh2 amat karna masih lama, eeeh ini cepet banget udah mau dipake aja! Hehe..)

Barra sendiri udah nunjukin tanda2 dia siap MPASI :
● Mampu menyangga tegak kepalanya
● Makanin tangan muluuuk, segala2 dimasukin mulut. Teether digigit2 sampe gemeshhh
● Udah mupeng banget kalo liat mama papanya makan
● Mangap2 kalo disodorin makanan, sering jadi mainan papanya ini nih haha. Yang lucu waktu ke AW, dia girang bukan main pas liat gambar burger gede banget, loncat2 di gendongan papanya sambil mulutnya mangap trus mukanya napsu bangeeet! Pasti kalo udah ngomong dia pengen bilang gini, "Aku mau yang ini aja, yang kecil mah gak kenyaang!" (Ini Barra apa mamanya? :p)
Hahaha ciaaan kamu nak, sebulan lagi yaa :*

Trus gimana kabarnya Barra? Udah bisa ngapain aja?

Recent updates :
♥ BB/PB/LK : 7652gr/68cm/41,5cm
♥ Baru imunisasi DPT, polio, hib 2
♥ Tanggal 10 Des kemarin ( Barra 4m3w) bisa tengkurep sendiri! Yeayyy! Seneng bukan main doong :)) Biasa deh, suka parnoan kalo temen2nya udah bisa ini itu tapi anak kita belum. Mungkin terlalu berat badannya kali? *menghibur diri boleh yaa* :))
♥ Seminggu kemarin kok Barra gak aktif kayak biasanya, jarang ngoceh2 dan responnya dingin kalo dibecandain, sok kul gituuu, kita udah cape2 usaha biin dia ketawa, eh cuma senyum simpul doang, mirip siapa ini?! *lirik yang lagi tidur pules pake sarung*
Dan gak tau kenapa setelah kemarin ketemu DSAnya (yang cantik) eh pulang2 dia sembuh loh! Sekarang udah mulai aktif dan ngoceh2 lagi. Aiiiih, kok kamu centil dek musti ketemu dokter cantik dulu! Hahaha..
Kata dokter sih gapapa, setelah diperiksa semuanya normal, mungkin lagi siklusnya aja ya..
Bukan, ini bukan DSAnya Barra itu hihi..
Ini loh Obgyn yang terkenal galak dan tegas itu, dr. Rudiyanti, SpOG^^
Sempet mau ganti obgyn karna dinasihatin keras terus, eh setelah melahirkan justru really2 falling in love w/ her. Mana yang katanya galak? Justru super baikkk! ♡♡
*maap itu muka kita gak ada yang terkontrol dan muka saya yg ibu2 bgt haha, fotonya buru2, antriannya panjang cyiin*

Kurusan! Oh noooo! Ini yang paling bikin snewen. Pipinya yang kayak lagi makan bakso itu kok keliatan kecilan, badannya sih emang keliatan tambah panjang. Mungkin karena panjangan? Pas ditimbang, O OWWW.. cuma naik kurleb 100gr! :(((( Bulan lalu 7464 gr, sekarang 7652gr. Kenapa kamu naaak? ASI mama kurang nutrisinya kah? Biasanya dia naik sekitar 1000gr/bulan. Lah iniiiii?
Okee, saatnya cari2 pembelaan buat menenangkan hati. Kalo diatas 4 bulan udah makin banyak gerak kan ya? Berat badan itu naik pesat emang sampe 4 bulan kan ya? Selanjutnya semakin lambat kan ya? Ya ya ya? *belain doong*
Barra 3,5 bulan. Bombom banget kan ya?
Tuh ditantangin Barra, siapa hayo yang berani? :p
Singsingkan lengan baju dong dek, bukan celanaa! Haha..

Teether monster. Udah gatel kali ya gusinya mau tumbuh gigi. Dan tentu saja nenen pun jadi sasaran. Udah gak aneh kalo lagi anteng nyusuin tiba2 saya triak kenceng gara2 puting digigit. Tapi tersangkanya malah ketawa2 lucu gitu liat mamanya kesakitan. Deekkk...gimana bisa marah coba? Tadinya kesel langsung lumer liat dia ketawa hahaha♡
Gaya tidurnya macem2 semenjak bisa tengkurep. Pengennya tidur miring kayak orang dewasa, yang sebel malah sering kebablasan tengkurep dan akhirnya bangun. Halah halaaaah..perjuangan boboin Barra dimulai lagi, begitu seterusnya. Kadang tengah malem suka kaget tau2 dia udah nempel di punggung gara2 pengen tengkurep tapi susah hahaha..
Meluk guling. Liat anak pertama kali begini, lucunyaaaa!
Bobo miring. Aah love..
Ini gaya andalan dan sumoah lucu banget.
Tangan kanan taro di kepala,
bibir monyong2 sexy sambil emut2.
Dan ini berulang2, gimana gak ketawa coba liatnya?hahaha♡
Udah ah segitu dulu. Masih banyak banget sih kemajuan pesat Barra yang kadang bikin takjub kita. Soal tumbuh kembangnya, kita santai aja deh. Kalo emang Barra udah pengen ini, kita bantu, kalo dia belum mau ya gak kita paksain, yang penting tetap distimulasi. Barra sehat terus dan aktif aja, wuih..prestasi luar biasa!

Bulan depan mamam ya sayaaang :*
Ini di Mall Kelapa Gading. Ujung ke ujung dong kalo dari Bintaro.
Bela2in ngemall sejauh itu? Ya nggak lah!
Kalo lagi gak ada urusan penting mana mau sengaja macet2an kesini.
Mending bobo cayang2an dirumah :p

End October-November-Early Desember

Udah gak ada ide lagi mau kasih judul apa haha, ya intinya ini adalah rangkuman cerita selama akhir bulan Oktober sampe awal Desember ini hehe.. (saking malesny nulis kita rapel aja yak!)


BARRA 4 MONTHS
Tepatnya 19 Oktober lalu. Haih, anak ini super lucuuu! Ya Rabbi, anak saya lucu banget! Hahaha yaiyalaaah :p Udah ngoceh2 teruuus, lagi seneng2nya makanin jari, gigit2, megang barang2 di sekitarnya, suka sit up haha, beratnya udah 7,4 kg, cereweeeet banget, makin pinter becanda, ketawa2 mulu, tenaganya makin gede, aktif bangeeet ampun dah, tapi belum bisa tengkurep nih. Berusaha tenang sih walopun kadang deg2 seerr liat anaknya temen yang udah pada tengkurep hehe. Mungkin keberatan badan kali ya? *menghibur diri sendiri haha*
Ah gak apa2 lah yang penting dia sehat terus, milestonemya bagus! *ini napsu banget ngetiknya* Kemarin pas saya dan suami flu berat, Barra gak ketularan sama sekali loh, hebat kan? Saya aja salut sama daya tahan tubuhnya, (dan tentu bangga sama diri saya sendiri doong! :)) hehehe..
Kalo mau liat foto2 perkembangannya Barra dan mama papanya, ada di instagram saya dong, disini nih :)


SAKIT MARATHON
Diawali dari kabarnya bapak yang masuk RS karena mau operasi hernia, dan ternyata musti dirawat lebih lama karena ada sedikit gangguan di paru2 sama jantungnya, Masya Allah.. :( belum lagi waktu menjelang operasi, tekanan darah bapak naik terus (sampe 170 apa 190 ya, lupa) sehingga jadwal operasi mundur sampe 3 kali. Bapak emang udah lama juga mengidap darah tinggi. Seminggu dirawat lalu diijinkan pulang dan masih dalam masa pemulihan.

Mamah, yang selama seminggu merawat bapak di RS, ternyata ikut tumbang juga pas pulang kerumah. Dapet kabar mamah kena DBD dan dirawat juga, ya Allah mah.. :( mamah minta dirawat di ruang VIP dan terdengar dari suaranya udah sangat sangat lemah. Padahal, mamah tuh kalo sakit gak pernah dirasa, selalu berusaha keliatan baik2 aja walopun fisiknya lemah. Dan lagi, mana pernah mamah minta pelayanan sekelas VIP dalam urusan apapun. Mamah itu super hemat, terlalu sayang buang2 uang. Kalo ada yang paling murah, mamah pasti pilih yang itu. Kalo udah begini, pasti artinya mamah bener2 gak kuat lagi. Kami, anak2nya yang kesemuanya perempuan (dan sudah menikah, kecuali kakak sulung yang udah bercerai), langsung meng-iya-kan keinginan mamah itu, biarlah soal biaya kami yang pikirkan, yang penting mamah bisa sembuh, merasa nyaman.

Saya, yang rencananya kemarin (Sabtu, 30/11/13) mau ke Pandeglang buat jenguk sekaligus nganter mamah pulang dari RS, ternyata harus dibatalkan karena terpaksa harus periksa ke Obgyn hari itu juga. Waktu subuh2 setelah menyusui Barra, saya baru sadar ternyata ada benjolan besar di PD kiri saya yang gak kempes2 dari beberapa hari lalu. Tadinya, saya kira cuma ASI yang gak habis aja diminum Barra, trus saya pompa sampe ditekan2, kok gak keluar ASInya? "Ah yasudahlah nanti juga kempes sendiri..".
Salah besar.
Justru waktu Barra menyusu, rasanya Masya Allah... ini sakitnya peringkat nomor 2 setelah sakit melahirkan! Nangis2 sambil nenenin Barra huaaaa :'( Akhirnya periksa ke dr.Rudianti di RS Premier Bintaro, trus nelpon mamah, minta maaf kalo anak bontotnya ini belum bisa jenguk :(
Pas periksa, bener kan, ternyata kena mastitis/radang payudara, jadi ASI tersumbat sampe numpuk di dalem, penyebabnya mungkin kuman masuk dari mulut Barra, soalnya sekarang dia lagi seneng2nya masukin apapun ke mulut.
Dikasih antibiotik, anti radang, sama satu lagi obat apa ya, lupa. Mudah2an sih obat anti miskin hahaha..
PD yang kiri gak boleh disusuin dulu ke Barra tapi ASInya musti tetep dikeluarin. Jadi kalo biasanya saya pumping buat stok, seminggu kemarin pumping banyak banget tapi untuk DIBUANG! Sakit hatiiii! :( Belum lagi ada beberapa kantong ASI di kulkas yang mau saya buang juga, karena gak yakin banget itu udah "kena" mastitis apa belum pas saya pumping, daripada ngasih ASI yang gak berkualitas trus malah jadi penyakit kan, yaudah mending direlakan saja.. *nangis2 kokoseran* hehe..
Eh subhanallah walhamdulillah banget ya, untung Allah Maha Sempurna menciptakan 2, jadi Barra tetep bisa mimik yang kanan. Coba kalo cuma 1 dan gak bisa disusuin?! Makin nangiiiiiiissss gue! :D Nah sekarang alhamdulillah nih udah baikan dan lagi mulai mimi'in yang kiri lagi, masih senut2 sakit sih..tapi better lah..

Duh, emang ya, nikmat yang paling sering dilupain itu nikmat sehat. Kalo udah begini, nangis2 kan karena sedih, sakit, dan dompet pun cepet tipissss! *dadah2 dulu sama sista2 OLShop* bulan ini saya libur yaa! :p


NO MORE BABY BLUES
Ini cerita kelanjutan dari si baby blues itu. Mungkin aa gerah liat istrinya bete mulu dan nunjukin sikap gak-mau-ngomong-tapi-pengen-dimengerti, akhirnya dia berusaha pengertian dengan bertanya, "Neng kenapa?" tapi tetep dijawab dengan gelengan kepala sambil bibir manyun. Hahaha. cewe banget gak sih?! Pas aa keluar kamar, saya buru2 ambil hp dan nyerocos panjang lebar via bbm:
"A, kenapa sih bla bla bla #$%^%@$&*&#% ^%&&^%^GFD%& TGW%$^%*&^&* %^$#@#@$$&# *×€+£¥+¥£€₩%×€+¥×*@@$+÷@¥*@;&;@ !@?@;#,-*#&₩@8€^ ????!!!#"
(sambil terus melototin biar si 'D' cepet2 berubah jadi 'R', tandanya dibaca). Dan nambah keuheul karena kok lama benget buka bbmnya padahal dia barusan pegang hp. 
By the way, saya cemen banget yak? hehe iya emang cemen banget gak berani ngomong langsung, soalnya pasti nih, PASTI, kalo ngebahas apapun yang berurusan soal perasaan, dalam hitungan detik pipi (dan idung) udah basahhhh banjir air mata. Sensi boook, sensiiii! Hahaha :p
Ya setelah baca bbm itu aa langsung masuk ke kamar trus meluk saya yang lagi pura2 tidur *asik asikkkk :p*, dan saat itulah semua unek2 saya keluarkan (sambil mewek juga haha). Alhamdulillah..rasanya plooong banget! Hati jadi tentram dan damai, mudah2an aa selalu pengertian ya sama istrinya yang labil ini :)

Kebetulan itu malem Minggu, buat ngobatin istrinya yang uring2an, aa ngajakin jalan2 bawa Barra tapi gak usah ajak mbak, biar quality time with fam gituloh. Gak jauh2 kok, cuma ke LotteMall di Bintaro Sektor IX, pengen sih ke PIM tapi macetnyaaa bikin tua di jalan, juga ya tentu usia dompet juga udah ketuaan kalo mau kesono maah xD. Kita hapus deh agenda belanja2 riweuh gitu, pokoknya musti jalan2 relax gak pake buru2. (Ngerti lah yaaa punya bayi gini pasti apa2 serba kejar2an, rempong, musti serba kilat, boro2 bisa pilih2 baju kan? Saya belum sempet belanja keperluan pribadi secara langsung lagi loh semenjak ada Barra, larinya pasti ke OLShop dengan resiko barang seringnya gak sesuai gambar huhuhu). Akhirnya dikasih "me time" kecil2an sama aa, "Katanya mau beli sepatu? Yaudah sok pilih sana".
Wihiiii..dengan hati gegap gempita langsung masuk outlet dan keluar bawa jinjingan hehe..
Abis itu kita makan deh.. Dan sepertinya Barra lagi bener2 pengertian sama mamanya, sebelum makanan datang, dia udah  bobo lelap banget. Pokoknya selama di mall itu Barra sama sekali gak rewel kayak biasanya. (Nanti saya cerita ya kalo Barra pasti nangis jejeritan tiap dibawa ke mall). Ah dek, kamu tau aja mama lagi pengen pacaran sama papa^^

Beberapa hari kemudian pernah juga tuh tiba2 pulang kantor Aa beliin saya tas baru, yang kebetulan hari itu lagi ngambek juga. Haihh emang dasar cewe yah, disogok pake tas langsung nyengir kuda :D


RUMAH VAKSINASI CILEDUG
Kabita sama ceritanya Mba Feni dan ibu2 lain soal Rumah Vaksinasi (RV), tanpa babibu lagi denger kata 'vaksin murah' mah pasti dikejar :D Yang paling deket ke Bintaro yaitu RV Ciledug. Kaget aja pas kesana ternyata tempatnya kecil sekali ya book hehe.. Tapi, demi vaksin yang bedanya 200-300ribuan, boleh banget buat dikejar dong! :D Nanti deh diulas lengkap ya pas Barra vakson pertengahan Desember ini ;)


MENDADAK BANDUNG (Unpredictable Holiday)
Subuh2 pas libur panjang November lalu, tiba2 saya bangun tidur dengan kepala superrr mumet. Bukannya langsung ke kamar mandi buat ambil wudhu, malah sempet2nya nyerocos ke Aa (yang masih teler baru bangun), "A, pokoknya hari ini musti jadi ke Bandung!"

Hahaha..maksa ya..

Udah berkali2 mau short holiday gitu, pasti aja ada halangannya. Yang paling gak bisa diterima alesannya yaitu kalo aa bilang, "Jangan pas long weekend gini deh, pasti macet banget..". Loh, bukannya macet mah makanan sehari2 kita ya?

Hari itu juga kita berangkat dong! Hihihi.. Saya langsung ngehubungi Mba Fitri buat ngajakin kopdar, yippyyyyy akhirnyaaa liburaaaan!
Nyampe sana kita langsung ke Setiabudi, mampir bentar di warung Sorabi Imoet (yang dulunya Serabi Enhai) buat ketemu temen2 yang kuliah di UPI.
Gak lama2 sih, cuma makan siang trus icip2 pancake durian yang bikin saya nyesel kenapa cuma beli 2! Hahaha.
Namanya juga liburan dadakan, jadi kita gak punya rencana mau pergi kemana aja dan nginep dimana, jadi biarlah kaki *eh roda berputar sambil mikir dijalan kita mau kemana *dikira Bandung gak macet kali yaaa?!*
Akhirnya kita memutuskan buat Napak Tilas Honeymoon, alias pergi ke tempat2 yang dulu dikunjungi pas bulan madu, hahaha. Itupun kita hanimun gak pake planning2 segala, tinggal berangkat, nyari hotel yang harganya cocok, soal tempat2 lain mah dipikirkan selanjutnya deh. Kan hanimun..yang penting mah di kamarnya bukan? huehehe :p

Kita nginep di Hotel Gumilang bekas dulu hanimun (hehe), lumayan terjangkau laah tapi tempatnya nyaman banget. Apalagi udara Bandung (selain siang hari) yang sejuk banget, uh endess..
Barra pas nyampe kasur langsung girang banget! Capek kali ya dia dijalan.. Tapi emang lagi susah banget diajak pergi2, dikit2 nangis, pengennya becanda di kasur terus. Yaudah malem itu kita rencananya cuma stay aja di hotel buat istirahat, biar besok Barra bisa fit diajak pergi.
Etapiii..malem itu dia malah susah tidur gara2 becandaaa mulu sama papanya. Saya juga seneng banget sih liatnya :)

Besoknya dengan semangat 45, udah nyusun rencana mau kemana aja yang penting gak ke mall! Itu mah buanyakkk di Jakarta, justru ke Bandung pengen cari yang nuansa alam gitu :) Rencananya kayak gini : berlama2 di Kampung Daun -> belanja2 dikit di Rumah Mode ato FO lain -> ketemuan sama Mba fitri (kalo jadi, dan ternyata gak jadi karena putrinya sakit hiks) -> ketemu temen di Dago -> penasaran sama Iga Penyet si Jangkung -> pulang.

Kita check out jam 12 siang, lagi panas2nya, pas keluar hotel langsung tercengang karena MACET PARAH. Rencana indah yang udah saya susun itu, jadilah begini : karena gak bisa muter balik buat ke Kampung Daun akhirnya kita nyari tempat makan lain, udah panas dan macet banget aa mulai gak sabaran
Aa      : "Hokben aja yah!"
Saya : "Yah, jauh2 ke Bandung masa Hokben sih? Gak mau!" Si istri masih keukeuh memimpikan perfect holiday.

Pas di belokan nemu mie kocok (yang kayaknya) enak banget. Barra kebetulan lagi tidur. Pas masuk ternyata rMe banget dan banyak asep rokok. Skip.

Muter2 disitu2 teruuus karena macet, mau ke Rumah Mode pun gagal karena udah ciut duluan liat antrian mobilnya. Ini masih belum makan dan kita udah kelaperan. Macet, panas, Barra mulai gelisah, Aa makin gak sabar, gue masih ngarep..

Aa : "Udah ah Mekdi aja!" Langsung masuk ke parkiran McD.
Saya : (hopeless) "Yaudah deh..."

Udah mulai pasrah karena kelaperan. Formasi makan seperti biasa, aa duluan yang makan, saya pegang dede, trus gantian. Barra dieem aja gak ada ekspresi seneng ato ngoceh2 gitu, dibecandain gak respon, diem. Aa baru mulai makan dan tiba-tibaa...
"WAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA"

Barra nangis histeris gak pake ancang2 dulu.

Saya panik dan langsung mimi'in Barra, eh nangisnya makin kenceeeng! Semua orang disitu liatin kita lah! Hahaha. Udah gak bisa ditenangin pake apapun, saya udah keabisan akal, aa makan keburu2, akhirnya.. "Yaudah deh A, kita pulang yuk"

...

Hahaha.. begini nih jadinya kalo istri gak dengerin kata suami.. Udah dibilang pasti macet, jalan2 juga gak akan kondusif, masih aja keukeuh pengen pergi. Ujung2nya, jauh2 ke Bandung cuma makan MEKDI dong! Padahal deket rumah juga banyaaak mekdi mah. Rugiiiiii! Hahaha..

But i'm so happy!

Makasih banyak yaa buat suamiku yang udah meluangkan waktunya padahal lagi super sibuk, tetep berusaha nyenengin istrinya, nurutin maunya yang kadang2 ajaib ini, suka maksa2 dan keukeuuuh gak mau dibilangin.. huh keras kepala ya? Hehe.. sun dulu ah :* Nanti dimasakin yang enak terus deeeh ;)

♥ you, Pah..

(Foto-fotonya nyusul yah!) :D

Cemburu (Baby Blues)

Cieeee...cembulu tama tapaciiiihhhh??? :p

Flashback dikit.

Emang ya hamil itu masa2 paling enak (sekaligus gak enak). Tapi serius lebih banyak senengnya! Ngerasain tendangan dan liat perut gerak2 bergelombang, denger detak jantungnya kalo lagi USG sambil liat dia asik gerak2 di monitor, udah pasti rasanya LUARRRR BIASA BAHAGIA. Tiap USG pasti mata berkaca2 haru. Masih belum percaya aja (dan gak mungkin ngerti), kok bisa ya ada detak jantung lain di dalam tubuh ini? Kok bisa sosok yang belum muncul ke dunia pun sudah membawa kebahagiaan yang luar biasa, apalagi kalau sudah hadir di depan mata kan? SUBHANALLAH... :)

Yang menyenangkan lainnya ketika hamil, all eyes on me. Ciee ge-er :D
Tapi bener deh. Kalo lagi jalan pagi di komplek, ke mall, rumah sakit, (kayaknya) orang2 kok pada ngeliatin ya? Lucu kali ya liat perut bunder begini, sekaligus liat emaknya yang bolem tinggal digelindingin. Haih jadi bangga gembol2 perut bola gini walopun berat, susah jalan, dada sesak susah nafas, badan idung kaki bengkak, dan segala ketidaknyamanan lainnya. Hahaha beneran ge-er deh gue!

Senengnya lagi, kata orang2 loh iniii^^, aku makin cantik! (ini nih yang paling nyenengin!hahaha). Tapi emang sih aku pun kalo ngeliat bumil pasti keliatan ada aura yang beda, yang bikin mereka jadi makin cantik :)
Banyak yang bilang kalo hamil anak cowo bikin bumil males dandan, tapi aku enggak tuh! Malah centilnyaa makin menjadi2 hahaha. Pengen dandan terus (kalo pergi, dirumah mah tetep dasteran), bingung pilih2 baju biar matching, dan yang pasti, FOTO2 (dan upload tentunya)! Yang terakhir itu agenda wajib tiap minggu :D
Sering juga nih dapet pertanyaan nyenengin gini entah di instagram, bbm, ato ketemu orang langsung,
A    : Anaknya cewe ya?
Me : Bukan, Insya Allah sih cowo. Emang kenapa?
A    : Aih, ibunya cantik! Biasanya kalo hamil cowo ibunya males dandan loh.
Me : *blushing =^^= sambil komat kamit mudah2an dia gak bohong haha*

Terakhir, semua orang perhatiaan sekali! Ini yang paling bikin nyaman selama hamil. Semua orang pada perhatian, pun yang baru ketemu di jalan. Disenyumin, dipersilahkan duduk, diliatin (teuteuup :p), de el el. Yang pasti sama suami makin disayang, dimanjaa banget, diturutin mau ini itu (sekalian modus hahaha), dicium2 tiap hari, dielus2 perutnya, dibelai2, zuperrr kasih sayang.

Dan kondisi itulah yang membuat akika terlena.

Sampe tiba saatnya si kecil hadir, BUMM! Semuanya be ru bah.
- Kalo jalan2 udah gak diliatin lagi
- Udah gak pernah dapet senyum ramah orang2 lagi
- Udah gak diproritaskan kalo di tempat umum, malah saing2an dapet tempat duduk :D
Itu cuma beberapa hal sepele di lingkungan umum, belum lagi perubahan perhatian dari suami, orang tua, keluarga, semuanya. Serius (dan maaf lebay), yang begini2 nih bikin gue bete, sedih, cengeng! Kok orang2 jahat siiih sama akuuu :( hehe

Eaaaa edisi galau :p
Please deh Fen, you are not the spotlight anymore!
Ya iya sih.. tapi kaaannn... aku biasa dimanja selama hamil. Huaaaaa!

Jadi intinya cemburu sama siapa?
Sama anakku lah! Iya, Barra.

Suamiku sampe ketawa pas liat gelagatku yang nunjukin kalo aku cemburu. "Dimana2 biasanya juga suami yang cemburu sama istri karena lebih banyak punya waktu sama anak, kok ini kebalik sih?" katanya.
Gimana engga, sikapnya berubah sekale...
  • Waktu masih di RS malam kedua, Aa nungguin tidur di kursi, waktu itu ada mamah juga. Barra rewel terus2an nangis mungkin karena ASI belum banyak, saking capenya akhirnya aku nyerahin Barra ke suster buat disimpen dulu di baby room (itu H+1 pasca melahirkan dan aku belum tidur sama sekali!). Kok waktu itu aa keliatan kecewa ya sama aku, mungkin dia mikir aku payah gak bisa ngehandle bayi sendiri, tapi itu cuma feelingku aja kok:) Pas Barra dipindahin, Aa juga ikutan pergi mau tidur di mobil aja katanya. Udah pergi aja gitu, tanpa sun dulu ato ninggalin kata2 manis. Elus2 aku dulu kek ya. Hiks ternyata bukan aku ya yang ditungguin aa, ternyata cuma dede :(
  • Kalo lagi dikantor trus bbm, yang ditanyain pasti "Barra lagi apaaa?", mamanya enggak :p
  • Lebih banyak ngobrol sama Barra dibanding mamanya.
  • Kalo pulang kantor waktu aku masih hamil pasti langsung ngusapin perutku sambil cium2, sekarang semuanya langsung ke Barra, mamanya dicuekin :( Kalo cium2 pasti lagi ada maunya doang :p
  • Barraa terus yang dibilang ganteng, aku gak pernah dibilang cantik lagiiii hahahaha *emang cantik? :p
  • Aku suka ngeluh2 gitu soal kondisi fisik ato apapun, maksudnya biar menarik perhatian dia. Tapi kayaknya lebih tertarik sama cerita perkembangan tiap harinya Barra deh :( Aku juga pengen curhat, Pah!
  • Peluk pun musti aku dulu yang minta, kalo engga, ya cuek.
  • Kalo lagi pumping gitu, pengen deh dibilang "Wiiihhh hebat nih!" Ato apa kek kata2 pujian gitu. Aku kan rindu apresiasi juga kayak Vicky Prasetyo *halahh..
  • De el el...
Ngerti sih, pasti dia lagi seneng2nya punya peran baru sebagai papa. Jelas aku juga bahagia. Tapiii.. kan bukan cuma dede,
aku juga pengen diperhatiin,
pengen curhat2,
pengen dimanja (lagi), Pah! :)


1st anniversary, April 2013




9 month pregnancy, gendooot :D


Iniloh untold thing... Miss every fun moment with you :)

P.S Pah, (siapa tau, kali ajaaaa) iseng buka blog dan baca cerita ini, ditunggu pelukannya dirumah :p

Balada ART

Ahh ini problematika terbesar tiap rumah tangga. Bukan begitu bukan?

Eh tapi sebenernya buanyakk banget yang pengen diceritain. Mulai dari drama stroller, imunisasi & milestone Barra, stres karna gak ada ART, baby blues (part 2??), sampe tiba2 kemarin ada orang gak dikenal yg nanya2 soal hubungan gw sama suami (lohh?). Nyicil deh ya.

Tapi emang masalah yang bener2 bikin puyeng pasti soal ART. Udahlah ini mah drama tiada akhir pokoknya, panjang banget kisah gonta ganti ART, sampe akhirnya ART terakhir mendadak minta berenti gara2 anaknya (usia 5 tahun) dateng dari kampung dan dia gak bisa lanjutin kerja. Duarr! Kalang kabut dong eik?

Akhirnya mau gak mau hampir seminggu kemarin ngerjain semua kerjaan rumah sendirian, dengan kondisi Barra yang mulai rewel banget dan gak bisa lepas dari emaknya. Repot? Luarrr biasa. Sering malah seharian gak sempet ngapa2in karena Barra minta mimi terus, bobo pun musti nempeeel terus, begitu lepas ya bangun deh tidurnya trus rewel lagi, begitulah seterusnya. Entah lagi growth spurt apa emang udah kebiasaan ngempeng sama emaknya ini. Hufff...
Tapi trimakasih karna banyaknya delivery service jadi soal makan mah tinggal telpon. Mandi, nyapu, beres2 rumah? Kadang lewaat hahaha. Alhamdulillah punya tetangga baiiikk banget, akhirnya Barra dititipin dulu disana sementara aku beberes rumah. Gak tega banget sih sebenernya, belum terbiasa liat Barra dipegang orang lain jadi kok ngerasa sediiiihh banget waktu dia harus dititipin. Ngerasa jadi ibu yang payah karna gak bisa menangani masalah yang sepertinya sepele ini. Hiks.. maapin mama ya de... :(

Walopun udah nitipin Barra, tapi tetep aja ya cape, karna musti mondar-mandir kerumah tetangga (walopun sebelahan banget) buat nenenin dan ganti popoknya, nyampe rumah beberes lagi. Dan sekali nenen itu bisa 1 jam lamanya, keulur banget kan waktunya? Tapi anehnya, kalo dirumah tetangga dia malah anteeeng banget, ditidurin di sofa sambil liat kipas angin muter2 bentar langsung nyenyak, trus pas bangun ya anteng aja ngoceh2 sendirian. Mungkin karna disana rame kali ya? Jadi dia ngerasa selalu ada yang nemenin denger banyak suara orang2 ngobrol gitu. Kalo dirumah kan ya cuma berdua sama aku. Kalo ditinggal bentar -pun cuma ke kamar mandi- pasti dia langsung ngeuh kalo gak ada yang nemenin, nangis deh. Duh naakkk...

Dan alhamdulillaaah suami pengertian banget kondisi kayak gini, pulang kerja gak bete liat rumah amburadul, malah sering bawain makan buat istrinya yang gak sempet masakin, memaklumi banget *kecup*. Lagian masa tega amat ya kalo marah2? Ini kan anak kita berdua, Paah :D kalo repot ya musti bareng2 juga *gak mau rugi* :p

Minta tolong sama orang2 buat nyariin ART, sibuk telpon yayasan sana-sini, sampe nanya ART2 tetangga barangkali aja ada temen ato sodaranya yang mau kerja nginep disini, tetep gak berhasil. Saking capenya, akhirnya nyampe di satu kondisi dimana rasanya kepala pengen pecah, pengen pulang aja sementara kerumah mamah sampe dapet ART biar gak cape gini, biar gak stres terus2an *cengeng banget yaaaa?hahaha*
Bukan apa2 sih..sebenernya kasian banget sama Barra. Kalo aku cape, malah dia yang kurang dapet perhatian. Kasian kan anak mama dititipin terus :(

Tapi emang rejekinya Barra. Si mamang sayur langganan tiap hari, akhirnya bawain orang dari Tegal. Awalnya ragu, takut kayak yang sebelumnya bilang udah pengalaman bisa ini itu ternyata pas dateng kesini gak bisa gendong bayi bahkan goreng kentang pun gak bisa! 

Makanya sekarang tiap ada yang nawarin orang, pasti pertanyaan utamanya adalah :
Bisa masak?
Bisa gendong bayi?
Udah (pernah) nikah? (Karena biasanya yang udah nikah pasti -mau gak mau- bakal belajar masak buat suaminya*
Punya anak? *kalo punya anak berarti gendong bayi mah cetek dong ya?*

Kalo salah satu dari itu gak mumpuni, coret. :p

Dan si mba yang ini, masih muda, belum nikah, (katanya) masak kangkung sih bisa, udah pengalaman kerja kurleb 2 tahun jadi baby sitter. Duh deg2an juga nih takut dia gak bisa masak. Tapi dari pengalaman jadi baby sitternya, gendong dan ngasuh Barra sih harusnya kerjaan yang mudah ya. Ambil gak nih??
Ah, setrikaan udah numpuk banget! Jadi yaudahlah ambil aja, udah hopeless banget pokoknya.

Udah 3 hari ini kerja, eh ternyata bagus banget loh. Rumah rapiii, masak pun bisa. Bukan bisa/ngga nya sih yang penting itu, soalnya kalo selera maskan kan relatif beda2 ya, tapi yang penting dia biasa kerja di dapur ato engga? Kalo udah biasa, pasti disuruh nyiapin ini itu udah luwes, udah ngerti gimana cara dasar bikin ini itu, tinggal kitanya aja yang mengarahkan. Pasti beres. Dan alhamdulillah orangnya cepat tanggap apa yang dijelasin (ih paling demen yang begini) :)))
Soal gendong bayi ternyata dia belum biasa karena dulu ngasuh anak umur 3 tahun dan udah bandel banget katanya. Oh yowes diajarin gendong bayi gimana. Beres deh, langsung bisa sendiri dia :)

Alhamdulillah sekarang sih lagi enak banget nih, tinggal ngajarin dikit ini itu biar dia adaptasi. Mudah2aaan banget dia betah, mohon doanya yaa pemirsa hahaha lebay :p
Abis gimana ya, emang berharga banget sih yaa ART itu. Apalagi kalo yang hebat gini, tak akan ku lepas :))))  hehe

Kalo udah klop gini biasanya bakal diajukan pertanyaan lagi nih :
"Udah punya pacar belum? Kapan nikahnya? Kalo bisa nanti dulu yaa..nabung aja dulu, kan baruuu banget dateng kesininya.."

Mihihihi
:p

Cukuran & (long distance) Aqiqah Barra

AQIQAH

Tadinya (dan pengennya aku), aqiqah Barra dilaksanakan di hari ke-7 setelah lahiran sambil ngadain syukuran dirumah mamah di Pandeglang. Sekalian ngundang temen2 dan pamer iniloooh anakku yang genteng hihi, kalo syukuran di komplek ini kan asa gak seru ya, maksudnya kita new comer disini, jadi belum banyak tetangga yang kenal. Tapiii...seminggu setelah lahiran emang sanggup pergi2 jauh? Gak mau ambil resiko lah ya, akhirnya aqiqah kita tunda sampai waktu yang belum ditentukan.  


Rencana kedua, kita mau syukuran di hari ke-21 (karena hari ke-14 pun belum berani pergi2) sekalian mudik lebaran. Jadi mau dilaksanakan H+3 lebaran. Tapi lagiii...orang2 pasti lagi pada mudik bukan? Orang rencananya pengen ngundang tetangga dan temen2, percuma dong kalo pada gak dateng. Lagian yang masakin (baca: mamah) pasti gak sanggup alias kecapean karena abis berkunjung kerumah kakek di Banten Selatan sana. Ya intinya kalo masih suasana lebaran gitu kayaknya kurang efektif buat ngundang2 orang. Pending lagi euy! Kasian banget ini anak bayi belum diekahin ckckck..


Trus jadinya kapan donggg???

Abis gajian akhir Agustus kemaren!
*Loh jadi pending2 terus gara2 gak punya duit niih??* hahaha bukan2 (tapi iya juga sih secara 2 kambing boo :p), lebih tepatnya baru nemu waktu yang pas. Dan itu pun gak dilaksanakan didepan Barra langsung.
*Loh kooookkk??*

Jadi kebetulan kakaknya suami lagi sibuk2nya kampanye di Serang dan mau ngadain syukuran, yaudah sekalian numpang aqiqah Barra deh. 1 kambing buat keluarga mamer, 1nya lagi buat keluargaku di Pandeglang, biar adil hehe. Di masing2 tempat itu kambing aqiqah dibagikan kepada yang membutuhkan. Pokoknya dilaksanakan sesuai dengan syariatnya.


Tapi berhubung kita baru mudik dan gak mungkin dong langsung balik lagi kesana bawa2 Barra yang belum berumur sebulan, maka aqiqah pun dilakukan tanpa ada Barra langsung disana! Hahaha langka banget ini. Dats wai kenapa namanya LDA alias Long Distance Aqiqah (halaahh..ngarang sendiri :p) hehehe...
Akhirnya mamah yang keukeuh pengen ngadain syukuran, tetep melancarkan rencananya walopun tanpa ada Barra, ngundang beberapa tetangga buat doain bareng2. Show must go on, Jeung! :p

Batal semua deh rencana pengen ngadain syukuran ina inu. Gapapalah ya, yang penting tetap menjalankan perintah Allah, melaksanakan yang utamanya, dan Barra tetap didoakan (walopun dari jauh. Karena doa gak kenal jarak kan??)


"Namun demikian, apabila terlewat dan tidak bisa dilaksanakan pada hari ketujuh, ia bisa dilaksanakan pada hari ke-14. Dan jika tidak juga, maka pada hari ke-21 atau kapan saja ia mampu. Imam Malik berkata : Pada dzohirnya bahwa keterikatannya pada hari ke 7 (tujuh) atas dasar anjuran, maka sekiranya menyembelih pada hari ke 4 (empat) ke 8 (delapan), ke 10 (sepuluh) atau setelahnya Aqiqah itu telah cukup. Karena prinsip ajaran Islam adalah memudahkan bukan menyulitkan sebagaimana firman Allah SWT: “Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu”. (QS.Al Baqarah:185)"

Sumber dari sini.

CUKURAN

Waktu lahiran, bagian tubuh Barra yang paling 'keliatan' selain tanda di tengah2 jidatnya, adalah rambut hitam dan banyak (bisa disebut lebat gak ya?). Wuihh kagum sih, padahal emaknya malesan banget pas hamilnya, gak makan ini itu yang katanya bikin rambut bayi subur. Yaa berarti emang rejeki yak, alhamdulillah! :D
Banyak, atau lebat?
Sempet gak relaaa pas mau dicukur, sayang banget kaan si hitam banyak itu, kalo gak numbuh lagi gimandongg??hehe.. Tapi konon katanya rambut baru lahir itu masih 'rambut kotor' ya, jadi yasudah kurelakan demi bisa bersihin kulit kepala Barra dengan tuntas!

Salon manaa???

Salon papa.
Hahahaha...

Modal minjem alat cukur ke tetangga sebelah, papanya jadi pengen nyobain nyukur rambut anaknya sendiri. Emang berasa lebih apdol kali yah. "Kalo gagal baru deh langsung ke salon", waduhhh...buat anak kok coba-coba? *eh kok iklan

Papa: mau dicukur gaya apa de?
Barra: gaya merem aja, Pa..


Aih pinter anteng bangeet malah bobo ^^
Anteng apa doyan tidur nih?
Tadaaa... Inilah si gundul Barra!
Om..tante.. aku masih ganteng kan?
Yippi yippiiii... Ma, gundul ternyata adem ya!
-Barra, dancing baby-
Ini sih versi keisengan emaknya :p
Yeayy alhamdulillah proses pencukuran pun beress! Papanya konsen nyukur, istrinya mah sibuk mendokumentasikan sajah :D kalo gak gitu gak ada foto2 ini kan?  Makanya, dokumentasi itu penting buangettt!
Well... kalo nanti Barra khitanan, papanya gak pengen nyoba nyunatin sendiri juga kannnn??? Alamakkkk...

Maternity Photos

Hampir 2 bulan tak dijemput sama empunya, baru minggu kemaren foto2 si bumil centil diambil sang suami :))

Berhubung kita gak punya foto prewedding dan wedding yang bagus (jujur masih ngiri aja tiap liat foto prewed orang bagus baguuusss banget, hiks), maka buat maternity photo ini pokoknya gue maksa aa banget musti punya foto yang OKE! *dendam :p
Dan yippyyy akhirnya aa nuruti. Moga2 gak terpaksa ya sayang *padahal emang maksa hahaha...

Oya, jadinya kita foto di Jonas berdasarkan referensi dan kabita sama maternity photo-nya Teh Desi :D Padahal sebelumnya udah sibuuuk nyari studio seantero Jakarta ini *lebay*, ditelponin satu-satu buat compare harga dan wewww semuanya fantastis bombastis sampe bisa bikin labil ekonomi dan kemakmuran serta statusisasi keluargaku *duh ketularan piki :p

Ya intinya kita nyari yang hemat2, gimanapun aa pengen save more money buat biaya lahiran aja (fyi kita lahiran total biaya sendiri huaaaaaaa :(
Tapi tetep buat kita mah segini pun asa udah muahhall banget sih haha, biasa foto di Serang paling 200an :p

Ngarepnya sih bisa sebagus foto2 prewed masa kini itulooohh, kayak photoworknya (eh ini bukan ya namanya?sotoy sekali) Mba Ninit gitu. Tapi yaa silahkan pemirsa deh yang menilai :)




#cumapose #bukanpromosi #apalagiendorse :p



Gimana gimana?? :D

Kita gak nyiapain tema apa2 kok kasual aja yang penting poto! *si istri keukeuh:p Cuma pengen kompakan warna baju aja item2 dan putih2, standar ya. Foto yang berhitam2 ternyata gak ada bagus karena belly shape (lekukan perut maksute)-nya kurang keliatan. Padahal kan emang itu point of viewnya.

Eniwei, kebanyakan gaya yang sama gitu gak sih? Abisnya si fotografer kurang handal mengarahkan gaya niih, yowes kita ngarang2 sendiri deh. Sebenernya bawa beberapa contoh maternity pictures tapi fotografernya seperti tidak menyanggupi (?), tweweww banget kan. Lagian ada keluarga yang mau foto juga jadi kita keburu2 gitu fotonya bzzz..
Dan eh maap yaaa.. rada ngalay dikit posenya sok2an baca buku gitu *kan ceritanyaa. Pas fotonya jadi baru ngeuh kalo yaelaaahh ternyata alay banget gaya kitahh hahahha...

FYI ini difoto pas usia kehamilan 36weeks, berat badan udah 68 kg (gak penting ya?kali ajaah ada yang nanyain berat :p). Dan aku nih makin bulet makin centil pengen foto muluuu :p
Sengaja fotonya emang pengen pas banget 9 bulan. Makanya langsung cuss ke Jonas begitu masuk 36weeks, takut keburu lahiran. Dan bener ajaa..minggu depannya melahirkan! Hahaha...untung masih sempet yak! Kalo engga..lewat deh momen2 badan gembul yang lucu ini terdokumentasikan (di studio foto) hehe..

Yaa walopun engga sebagus foto2 prewed impian itu, tapi ya lumayan lah, lumayan puas dan menguras kantong :p Aa sih suka katanya, soalnya editannya gak begitu lebay. Kan banyak tuh foto yang diedit sampe mukanya putih dan muluuusss banget, cowo pun malah jadi keliatan cantik hahaha. Untunglah disini engga and I luv it :)

Oya tapi sebelnya, kok soft copy yang dikasih sepertinya belum diedit gitu, masih gelap dan butek2 hehe, beda sama yang udah dicetak dan dijadiin album. Lah gimana kan critanya mau kita pamerin di blog masa cemong2 gitu kaan? Pas ditelpon Jonasnya, kita malah disuruh dateng kesana nanti dikasih file yang diedit, deuuhh gak sopan kan kita konsumen ya, harusnya dapet pelayanan memuaskan. Bisa dianter kek itu si file via JNE, kita mah tinggal duduk manis aja dirumah. Kalo kesana kan musti nambah biaya lagi, belum bensinnya, belum macetnya (perhitungan banget ya?yaiyalahhh :) Kenapa gak kirim via email aja? Mereka gak ada email pemirsa-_-'

Yasudahlahh aku edit sendiri daripada kelamaan (padahal cuma diterangin doang sih, gaya bettt 'ngedit'). Kalo fotografer gitu pasti deh tau dimana kurang2nya foto ini hihi.

Next project : family potrait!
*aa pura2 gak denger* :p

Bunga Surga

Innalillahi wa inna ilaihi rajiuun...
Sebelum baca ceritanya, mohon doakan dulu ya untuk putra temanku yang meninggal hari Minggu lalu, hari ini tepat 7 hari kepergiannya. Usianya baru satu bulan. Kelak si pejuang kecil ini menjadi bunga di surga, yang Insya Allah bisa meringankan dosa2 kedua orangtuanya, amin. Alfaatihah..

***
Cerita dulu ya..

Waktu ikut senam hamil di RS Premier Bintaro (RSPB), bener2 aku manfaatkan buat cari temen baru sesama bumil. Lumayan buat sharing pengalaman, apalagi yang usia kehamilannya sama. Jujur aku sih sukaaa banget bisa banyak kenalan sesama bumil, para wanita2 istimewa *cz we have a huge belly*. Banyak aura positif kalo ketemu, dari berbagi cerita kehamilan dan update perkembangan si janin dalam perut, saling menguatkan dan memotivasi biar terus semangat menjalani kehamilan, tuker2an info soal belanja2 bayi, sampe gosipin Obgyn (jangan ditiru :), pokoknya all about pregnancy. Seru! Really miss that moment.

Alhamdulillah dapet beberapa teman yang menyenangkan, kita saling tuker pin BB biar bisa keep in touch setelah melahirkan, sayangnya gak sempet foto bareng karena tiap minggunya pasti berkurang personel di ruang senam (a.k.a melahirkan). Nah salah satu temanku (sebut saja) Rita.

Kita baru ketemu sekali di kelas senam. Waktu itu usia kehamilanku 34w, dia 36w (kalo gak salah). Sebenernya dia biasa cek kehamilan di RS Hermina Jarinegara, berhubung udah deket due date jadi dia menetap sementara dirumah orangtua/mertuanya *aku lupa* di Bintaro. Dari situ kita sering BBMan nanya perkembangan kehamilan, sampe curhat2 galau kok si baby belum mau keluar juga.

Singkat cerita ternyata aku melahirkan lebih dulu daripada Rita, padahal usia kandunganku lebih muda. Alhamdulillah proses persalinanku normal, sehat, selamat, dan kondisi bayi sempurna tanpa kurang apapun. Sementara Rita sampe usia kandungannya 40w pun belum melahirkan, kalo aku yang ngalamin pasti udah galau stadium akhir deh. Akhirnya dia terpaksa harus caesar karena janin udah terlalu besar, udah 4 kg beratnya waktu itu. Aku cuma bisa berdoa mudah2an proses persalinannya lancar, bayi dan ibunya sehat dan selamat.

Tapi ternyata Allah berkehendak lain...

Si ibu selamat sehat wal afiat, sedangkan si bayi diduga keracunan air ketuban karena terlalu lama didalam kandungan, akhirnya langsung dirawat di ruang NICU (Neonatal Intensive Care Unit). Ya Allah...

Rita meng-update display picture di BBMnya dengan gambar sang bayi yang dipasangi berbagai alat di sekujur tubuhnya. Bayangkan, tubuh bayi sekecil itu, tubuhnya yang masih ringkih, tubuhnya yang baru beberapa saat datang ke tempat asing diluar rahim ibunya, tubu harus dipenuhi alat2 itu! Ya Allah... cuma melihatnya pun rasanya pedih! Langsung kupeluk Barra erattt sekali, gak kebayang gimana kalo anakku ada di posisinya. Masya Allah... gak sanggup!

Hampir tiap hari aku cek kontak teman2 senam hamilku, cuma pengen tau kabar dan perkembangan bayi juga ibunya, termasuk yang paling sering kulihat ya kontaknya Rita. Masih sama, foto bayinya dengan berbagai alat itu. Ya Allah... Doa pun sudah refleks selalu terucap untuk Rita dan bayinya. Malah kok rasanya gak pernah berdoa setulus ini... Mungkin karena aku sudah merasakan sendiri perjuangan menjadi seorang ibu ya? Hati kok rasanya gak rela liat bayi siapapun harus mengalami itu.

Suatu pagi Rita mengirimkan broadcast message :
"Assalamualaikum, butuh darah B+ jam 7 pagi ini. Mohon bantuannya untuk anakku. Trims..."
(Menulis inipun rasanya merinding)

Ya Rabb... apalagi yang terjadi pada bayinya Rita?
Penasaran sekali padahal, tapi aku coba tahan untuk bertanya "Kenapa?", yang entah kenapa menurutku itu akan jadi pertanyaan paling sensitif. Aku takut Rita jadi makin terluka hatinya. Jadi ya udah aku mending diam.
Dengan sangat menyesal aku gak bisa bantu apa2 karena golongan darahku A, suamiku O. Pun keluarga kami, gak ada yang bergolongan darah B+. Lagi2 cuma doa setulus hati yang bisa kusumbangkan. Maaf gak bisa bantu lebih ya Mba :(

1 minggu...
2 minggu...
3 minggu...

Display picture BBMnya masih belum berubah. Aku memberanikan diri untuk menanyakan kabar si bayi. Sebenernya udah beberapa kali nanya kabar, dan selalu dijawab "Masih di ICU, mohon doanya ya". Titik. Obrolan pun hanya sampai situ. Aku gak berani nanya lebih jauh lagi, takut membebani Rita..

Udah hampir 1 bulan si bayi kecil dirawat di ruang NICU RS Hermina Jatinegara, penasaranku memuncak, akhirnya memberanikan diri buat nanya,

Aku : "Kata dokter kenapa Mba? Gara2 air ketuban itu ato ada masalah lain?"
Rita : "Bukan karena ketuban.. itu cuma perkiraan awal. Dia sakit neonatal hemochromatosis dan sepsis"


Neonatal Hemochromatosis (NH) adalah kondisi langka yang terjadi saat bayi berkembang dalam rahim ibu, tingkat beracun besi menumpuk di dalam hati serta tempat-tempat lain didalam tubuh bayi yang belum lahir. Sayangnya NH biasanya mematikan bagi janin (bayi yang belum lahir) atau untuk bayi-bayi yang lahir biasanya akan terbunuh di minggu pertama atau bulan pertama dalam kehidupan bayi karena komplikasi dari jumlah beracun besi yang ada dalam tubuh bayi tsb.

(Sumber dari ini)

Istilah awam untuk sepsis adalah keracunan darah, yang juga digunakan untuk menggambarkan septikemia. Sepsis mencakup spektrum penyakit yang berkisar dari keluhan seperti demam, menggigil, malaise, tekanan darah rendah, dan perubahan status mental. sampai gejala disfungsi organ dan syok.
Sepsis disebabkan oleh kehadiran bakteri (bakteremia) dan organisme pernginfeksi lainnya atau racun dalam darah (septikemia) atau pada jaringan lain dari tubuh. Sistem kekebalan tubuh Anda mengakibatkan terbentuknya bekuan-bekuan kecil darah yang dapat menghalangi aliran darah ke organ vital. Hal ini dapat menyebabkan kegagalan organ.

Ya Allah...
Pantas saja Rita pernah update status kurang lebih seperti ini "Nak, walaupun kata dokter ini sulit, tapi sangatlah mudah bagi Allah. Terus berjuang sayang..."
Ternyata sakit yang diderita buah hatinya memanglah membahayakan. Ya Allah..lagi2 aku berpikir bagaimana jika itu adalah anakku? Membayangkannya pun gak kuat!
Doa terus mengalir untuk mereka, mudah2an anak Rita bisa sembuh juga mohon diberikan ketabahan dan kekuatan hati untuk Rita. Aku ingin Rita merasakan kebahagiaan seutuhnya sebagai seorang ibu.

Beberapa hari setelah itu, status BBM Rita berubah, "Ada saran biar ASI lancar?"
Ooohh alhamdulillah... berarti kondisi bayinya sudah membaik sehingga bisa disusui. Mudah-mudahan...

***

Minggu, 1 September 2013


Malam itu sambil menyusui Barra, iseng buka recent updates BBM.

*scroll down*
Sampai terhenti di kontak Rita, terlihat fotonya sedang memeluk bayi berselimutkan kain putih, update status beberapa saat yang lalu,

"Innalillahi wa inna ilaihi rajiuun... sampai bertemu di surga ya nak..."

Deg.
Jantung serasa berhenti,

Allahu rabbi...
Bagai tersambar petir, hati terasa hancur. Kabar yang paling tidak aku harapkan selama memantau (diam2) perkembangan kondisi anaknya. Tidak terbayang betapa hancurnya hati Rita saat itu, ya Allah... Bayi yang seharusnya bisa ia peluk, ia susui, ditimang2, malah dipanggil kembali oleh Sang Khalik.

Tapi pasti inilah yang terbaik untuk Rita juga bayinya. Mungkin (mudah2an) Rita justru lebih tabah daripada melihat anaknya harus berjuang melawan sakit dengan alat2 yang memenuhi tubuhnya. Siapa yang tidak tega?
Mengutip kata2 Mba Baginda Ratu, bisa jadi orangtua yang ditinggalkan merasa sangat beruntung karena sempat bertemu, memeluk, mencium, menyusui, melihat indah tatapan mata tak berdosa itu, walaupun dalam waktu yang sangat singkat.

Sementara kita, yang lebih beruntung diberi kesempatan lebih banyak untuk memeluk buah hati, sudahkah bersyukur??
Kita justru suka sebel sama anak kalo udah cape berjam2 ngelonin tapi gak tidur2 dan rewel, belum lagi nangis yang gak berenti2 bikin pusing kepala, ya kan? Padahal banyak orangtua yang berharap bisa diberi kesempatan merasakan momen2 itu, kita malah menyia2kannya. *Ya Allah..maafin mama ya nak* :(

Langsung kupeluk erat Barra. Eraaatt sekali. Berkaca2 mataku sambil menatap lekat wajah mungilnya...

Ya Allah...
ini adalah titipanmu yang paling berharga.
Ijinkan aku memeluknya, lebih lama..

(telat) Ngidam Stroller

Aaaaahhhhhhhhh :(
Nyesel bangeeettt waktu hamil kemaren gak rajin2 cari review stroller, padahal ini baby gear paling penting secara emak bapaknya doyan jalan2. Soalnya aku mikir ya apapun nanti merk dan jenis strollernya, yang penting bisa memudahkan buat bawa baby jalan2. Jadi yaudahlah ga mau ribet liat2 ini itu yang ada tar malah tambah pusyaing kebanyakan pilihan. So kita santai2 ajaaah *dan sukur2 siiiih kalo mau ada yang ngasih hahaha tetep ngarep :p

Alhamdulillah doaku terkabul xD

Pas mudik lebaran kemarin eh pulangnya dibekelin stroller dari para om dan tantenya Barra alias adik2nya Aa. Hihiwwww Alhamdulillaaaah :)))

Merk Dondolino
Dia sih bisa bobo nyenyak dimanapun :p

Still no matter soal merk dan jenis strollernya apa. Siapa yang gak seneng coba dapet gratisan :)) Sampe akhirnya sabtu kemarin kita (aku, aa, Barra, mamah, dan Fatha) dinner ke Talaga Sampireun. Ini pertama kalinya kita pergi bawa stroller barunya Barra. Weekend gitu pasti rame sama keluarga2 dong ya disana, which is pada bawa bayinya pake stroller. Rrrr nyampe sana mata ini siwer liat stroller yang kece2 begete, bikin ngileeer. Dan emang entah ini pertanda apa *haha lebay :p*, keluarga meja sebelah strollernya bikin makin ngecess ajaaa

Quinny Buzz Stroller with Maxi Cosi Carseat

Alamaaaakkkk toloooongggg!
Hahaha gw pasti katro nih. Pasti lebih buanyakk yang lebih2 dari si Quinny ini, tapi teuing ah, aku mah belum banyak tau stroller jadi pas liat ini langsung naksir kebangetan. Tapi emang yang macem begini sih yg dipengenin, stroller sekaligus carseat, biar multifungsi dan carseatnya kan bisa dibawa2 gitu ya jadi baby carier (apa emang ini baby carier ya namanya? Eh gitu bukan sih? Hahaha kitu welah pokoknya :p).
Si Aa juga sama sih kayaknya pengen, soalnya kita saling lirik2an gitu hahahaha the katro couple :p

Mayan bikin galau dahsyat juga ni stroller, nyampe rumah sampe gak bisa tidur malah langsung browsing nyari2 reviewnya hahha lebay sekali yak! Tau gini kan aku mending ngidam stroller aja pas hamil biar dikabulin sama pak suami, kayak ceritanya Teh Desi mihihi :D

Buibuuuu....yang pada expert soal stroller, gimana nih pendapatnya? Minta reviewnya dooong (seolah ada yang baca aja nih blog :p) hihihi...

Yodah deh Aa bentar lagi nyampe rumah nih, mau rayu2 aah sapa tau mau beliin nih stroller impian *mumpung baru gajian hahha...

Eniwei seneng banget bisa ngajak mamah dan Fatha jalan2, apalagi sekarang udah ada Barra :) tapi teteeup komentar mamah sih "Ah enakan makan dirumah" haha sekali-kali gapapa atuh maah :)
Ini foto2 pas disana, pamer aahh :))





Si centil Fatha


Kok kita kayak musuhan sih, A? #.#

Barra 18 Days Old : MUDIK!

"Kan belum 40 hari?!"
Umur seminggu aja udah (terpaksa) dibawa ke mall kok buat nyari sepatu ponakan hehe.
Bukannya tega, tapi ya terpaksa and have no choice, yodah kita nekattt bawa Barra mudik pas usianya baru 18 hari!

Jadi ceritanya pasca melahirkan 19 Juli kemarin, yang nemenin dirumah yaitu mamah dan buntutnya (ponakanku Fatha, 4 tahun). Enak banget ditemenin mamah, semua kerjaan beresss plus dibikinin sayur daun katuk tiap hari, alhasil ini ASI alhamdulillah buanjirrr mihihi :D Love you, Mah...

Berhubung kata dokter HPLnya tanggal 5 Agustus alias H-3 lebaran, jadi ya kita nyantai2 aja g ada persiapan apa2 buat lebarannya, belanja2 baju gitu udah gak kepikiran sama sekali. Abis yang kebayang kan pasca melahirkan pasti lagi terkapar gt di kasur, lagi sakit2nya gak bisa jalan, hahaha kuno banget kan gw mikirnya? Ternyata ya jaman sekarang, orang abis lahiran, besoknya aja udah bisa jalan2 dan mandi sendiri  gak ada ngeri2nya *tunjuk idung sendiri* hahaha

Naah kejutan lah karna lahiran maju 2 minggu dari HPL, muter otak mikir2 mudik apa ngga, karna takutnya kondisi badan belum pulih dan si kecil juga masih rentan banget buat pergi2. Kalo kita gak mudik, males bgt ih lebaran di komplek sepi gini gak ada keluarga, lagian tar mamah pasti dianterin pulang ke Pandeglang, trus siapa dong yang ngurusin gw? Boro2 mau masak, orang lagi ribet2nya ngurus bayi. Nah kalo mudik, kasian juga Barra baru 2 mingguan usianya. Pokoknya banyak sih yang jadi pertimbangan terutama buat kenyamanan Barra, secara ini perdana, watiiiiiir bgt bawa bayi merah begini pergi2 jauh. Takut Barra g nyaman di mobil, takut sakit, takut *amit2* ada kecelakaan yang bikin trauma, takut g betah tidur selain dirumahnya sendiri, dan takut kepanasan kalo tidur gak pake AC *ini mah emaknya :p

Akhirnyaaaa...setelah berdiskusi panjang, yoweslah kita fix mudik! Mumpung ada mamah juga kan ya, bisa ganti2an gendong dan jadi bisa lebih tenang pas di perjalanan takutnya Barra kenapa2.

Karna bener2 g persiapan apapun buat lebaran, baru inget kalo g punya nursing wear alias baju menyusui. Lah nanti Barra gimana dong nenennya pas lebaran? Masa gw kayak dirumah, musti pake daster juga?-__-
Yowes langsung cus ke salah satu butik di Bintaro sektor 7 sama Aa, mamah, Fatha, dan tentu saja Barra (serombongan gini cuma buat nganter gw beli baju sebiji hahaha). Namanya punya bayi yah, ritual belanja pun berubaaah! Jadi biar g kelamaan dan biar Barra g rewel juga akhirnya yang lain nunggu di mobil, dan gw sendirian lari masuk butik. Lari! Belanja kilat gini mana bisa tenang... Bentar2 nelp Aa, "Dede nangis gak?"
Langsung pilah pilih yang penting kancing depan, cocok (dan g ada pilihan lain), ambil! Dan baru kali ini gw belanja g liat harga T.T
Yang penting Barra bisa nenen deh *menghibur*

H-2 lebaran kita berangkat, agak deg2an juga sih.. Bismillahirrahmanirrahiiim!

Barra siap mudik^^
Ini Barra pake bedong instan merk CuddleMe, tangannya bisa dimasukkin ato dikeluarin. Ngebantu banget sih gak usah repot2 ngebedong pake kain biasa. Sebetulnya g dibedong pun gapapa, tapi ya namanya perdana kan, menghindari dia kaget2 gitu lah di perjalanan. Belinya online disini (hunting terburu-buru juga), untung masih terima order.
Dan gimana dia selama di perjalanan??
Anteng banget anak gantengkuu :*
Emang selama pas hamil aja ni baby udah ketauan suka jalan2 deh, tiap naik mobil eh dia aktif gerak gitu hihihi. Cuma tiap mobil brenti, pasti langsung ngerengek minta jalan lagi ckck naak..udah bakat travelling nih kamu :p

Fatha, assistennya mamah :p

Dan mamah lupa kefoto hehe...
Alhamdulillah perjalanan mudik (yang cuma 2 jam) pun aman lancar terkendali tanpa hambatan apapun, Barra anteng, jalanan lancarrr, dan semua senang! *kecuali ambeienku pasca melahirkan kayaknya jadi tambah parah huhuhu :'(

Well...
Yippiii... mudik dan lebaran pertama Barra suksesss! :D

Maapin Dulu Ya

Belum telat dong ya? Hihi
Maklum namanya punya 'mainan' baru dirumah, syibuuuukkk :D ini aja baru bisa leyeh2 dari pagi si kecil belum bobo. Udah 'bau tangan' kayaknya. Lepas dikit daei tangan, "eaaaaa". Dan sekarang pengennya tidur geletakan aja gitu di kasur orang dewasa, udah gak pengen tuh dia tidur di kasurnya sendiri, ckck anak bocah nih banyak gaya :p

Alhamdulillah... ini lebaran paling istimewa, paling berharga, paling menyenangkan! Kenapa lagi kalo bukan karna ada my little one Barra :) Lengkap deh kita sebagai keluarga kecil. Alhamdulillah Ya Allah..bahagianya... :)

The Fai -our 1st family photo-
Eniwei, my new little family mau ngucapin nih "Selamat hari raya Idul fitri 1434 H. Minal Aidin Wal Faidzin, mohon maaf lahir dan bathin"
Semoga amal ibadah kita selama bulan Ramadhan kemarin (walopun cuma dapet 4 puasa :p ) diterima Allah SWT, mendapat banyak berkah, dan mudah2an kita bisa bertemu dengan Ramadhan2 berikutnya, Amin Ya Rabbal Alamiiin...



Love,
♥Fenti, Faisal, Barra♥

Popular Posts