Cukuran & (long distance) Aqiqah Barra

AQIQAH

Tadinya (dan pengennya aku), aqiqah Barra dilaksanakan di hari ke-7 setelah lahiran sambil ngadain syukuran dirumah mamah di Pandeglang. Sekalian ngundang temen2 dan pamer iniloooh anakku yang genteng hihi, kalo syukuran di komplek ini kan asa gak seru ya, maksudnya kita new comer disini, jadi belum banyak tetangga yang kenal. Tapiii...seminggu setelah lahiran emang sanggup pergi2 jauh? Gak mau ambil resiko lah ya, akhirnya aqiqah kita tunda sampai waktu yang belum ditentukan.  


Rencana kedua, kita mau syukuran di hari ke-21 (karena hari ke-14 pun belum berani pergi2) sekalian mudik lebaran. Jadi mau dilaksanakan H+3 lebaran. Tapi lagiii...orang2 pasti lagi pada mudik bukan? Orang rencananya pengen ngundang tetangga dan temen2, percuma dong kalo pada gak dateng. Lagian yang masakin (baca: mamah) pasti gak sanggup alias kecapean karena abis berkunjung kerumah kakek di Banten Selatan sana. Ya intinya kalo masih suasana lebaran gitu kayaknya kurang efektif buat ngundang2 orang. Pending lagi euy! Kasian banget ini anak bayi belum diekahin ckckck..


Trus jadinya kapan donggg???

Abis gajian akhir Agustus kemaren!
*Loh jadi pending2 terus gara2 gak punya duit niih??* hahaha bukan2 (tapi iya juga sih secara 2 kambing boo :p), lebih tepatnya baru nemu waktu yang pas. Dan itu pun gak dilaksanakan didepan Barra langsung.
*Loh kooookkk??*

Jadi kebetulan kakaknya suami lagi sibuk2nya kampanye di Serang dan mau ngadain syukuran, yaudah sekalian numpang aqiqah Barra deh. 1 kambing buat keluarga mamer, 1nya lagi buat keluargaku di Pandeglang, biar adil hehe. Di masing2 tempat itu kambing aqiqah dibagikan kepada yang membutuhkan. Pokoknya dilaksanakan sesuai dengan syariatnya.


Tapi berhubung kita baru mudik dan gak mungkin dong langsung balik lagi kesana bawa2 Barra yang belum berumur sebulan, maka aqiqah pun dilakukan tanpa ada Barra langsung disana! Hahaha langka banget ini. Dats wai kenapa namanya LDA alias Long Distance Aqiqah (halaahh..ngarang sendiri :p) hehehe...
Akhirnya mamah yang keukeuh pengen ngadain syukuran, tetep melancarkan rencananya walopun tanpa ada Barra, ngundang beberapa tetangga buat doain bareng2. Show must go on, Jeung! :p

Batal semua deh rencana pengen ngadain syukuran ina inu. Gapapalah ya, yang penting tetap menjalankan perintah Allah, melaksanakan yang utamanya, dan Barra tetap didoakan (walopun dari jauh. Karena doa gak kenal jarak kan??)


"Namun demikian, apabila terlewat dan tidak bisa dilaksanakan pada hari ketujuh, ia bisa dilaksanakan pada hari ke-14. Dan jika tidak juga, maka pada hari ke-21 atau kapan saja ia mampu. Imam Malik berkata : Pada dzohirnya bahwa keterikatannya pada hari ke 7 (tujuh) atas dasar anjuran, maka sekiranya menyembelih pada hari ke 4 (empat) ke 8 (delapan), ke 10 (sepuluh) atau setelahnya Aqiqah itu telah cukup. Karena prinsip ajaran Islam adalah memudahkan bukan menyulitkan sebagaimana firman Allah SWT: “Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran bagimu”. (QS.Al Baqarah:185)"

Sumber dari sini.

CUKURAN

Waktu lahiran, bagian tubuh Barra yang paling 'keliatan' selain tanda di tengah2 jidatnya, adalah rambut hitam dan banyak (bisa disebut lebat gak ya?). Wuihh kagum sih, padahal emaknya malesan banget pas hamilnya, gak makan ini itu yang katanya bikin rambut bayi subur. Yaa berarti emang rejeki yak, alhamdulillah! :D
Banyak, atau lebat?
Sempet gak relaaa pas mau dicukur, sayang banget kaan si hitam banyak itu, kalo gak numbuh lagi gimandongg??hehe.. Tapi konon katanya rambut baru lahir itu masih 'rambut kotor' ya, jadi yasudah kurelakan demi bisa bersihin kulit kepala Barra dengan tuntas!

Salon manaa???

Salon papa.
Hahahaha...

Modal minjem alat cukur ke tetangga sebelah, papanya jadi pengen nyobain nyukur rambut anaknya sendiri. Emang berasa lebih apdol kali yah. "Kalo gagal baru deh langsung ke salon", waduhhh...buat anak kok coba-coba? *eh kok iklan

Papa: mau dicukur gaya apa de?
Barra: gaya merem aja, Pa..


Aih pinter anteng bangeet malah bobo ^^
Anteng apa doyan tidur nih?
Tadaaa... Inilah si gundul Barra!
Om..tante.. aku masih ganteng kan?
Yippi yippiiii... Ma, gundul ternyata adem ya!
-Barra, dancing baby-
Ini sih versi keisengan emaknya :p
Yeayy alhamdulillah proses pencukuran pun beress! Papanya konsen nyukur, istrinya mah sibuk mendokumentasikan sajah :D kalo gak gitu gak ada foto2 ini kan?  Makanya, dokumentasi itu penting buangettt!
Well... kalo nanti Barra khitanan, papanya gak pengen nyoba nyunatin sendiri juga kannnn??? Alamakkkk...

11 komentar:

bagindaratu said...

Ya ampuuunn.. Barrrraaaaa...! Gemessss bangeeetttt!
Fen, aku malah aqiqahan 3 bocah itu nggak pernah ngadain acara di rumah, tuh. Cuma bikin nasi kardus aja, bagi2in ke tetangga. Kambingnya dimasakkin sama orang yg kita tititpin kambing aqiqah, jadi kita terima sate gule-nya aja. Intinya aqiqah kan kita 'nebus' bayi yang sudah dititipkan ALLAH, trus mengabarkan berita bahagia ini ke orang2, ya. Jadi acara syukuran di rumah sih sebenernya nomer kesekian... :)
Btw, Barra tetep cakep kok, walopun gundul. Kalo rambutmu dan si papanya keren, gedenya in shaa ALLAH pasti rambut Barra keren. Kapanan gen rambut itu diturunkaaannn...! :)

Fenti Rahmawati Faisal said...

Lebih menggemaskan ibunya loh mbaa, HAHAHA

Iya betul mba, alesan lain suamiku males aqiqah dikampung kita karna emang disana kan kayaknya 'wajib' bgt apa2 selametan, sementara biayanya kan g sedikit. Ky macem 7 bulanan, siraman, gt2 suamiku males bgt sebenernya, karna emang bukan anjuran agama kan?itu mah tradisi, dan kita sepertinya udah salah kaprah menjadikan itu keharusan, hadeuuhh :)
Ditempatnya mamah, hampir tiap minggu dapet nasi besekan! Adaaa aja yg slametan. Suamiku sampe geleng2 hahhaha
Tapi sesekali mah gpp ya, buat rame kumpul2 keluarga :D

Rambutku dan suami gak ada yg lebat mba, malah suamiku mulai rontok hihi itu karna gen sih tapinya. Mudah2an barra mah lebaaattt

Fithri Tegar said...

ya allah.. tembemnya fen, mau ih >.<

Fenti Rahmawati Faisal said...

Sok atuh nyusul fiiittt, bikin anak yg ndut hihihi :p
Eh blog kamu yg aktif yg mana siiiihhh?

nonikhairani said...

boleh gigit gak hahaha

Fenti Rahmawati Faisal said...

Waduhh jangaaaannnn... cium2 ajadeh tanteeee^^
Ajak kita jalan2 ke hutan dong tanteee :D

Anonymous said...

selamat yaa, udah aqiqahan..
Semoga jd anak saleh, cerdas dan rambutnya lebat kayak saya.. *loh?*
salam kenal..
_ intan _

Fenti Rahmawati Faisal said...

Hallo intan salam kenal, mksh yaa udah mampir kesini^^
Amiiin...trimakasih byk doanya :) oya blogmu apa? Mau mampir juga nih :)

masrafa.com said...

Fayra akikah umur 21 hari di saat masguh tugas ke Shanghai selama sebulan. Jadi kami cuma video call untuk kasih liat prosesi nya. Thanks to technology.

Walau artinya de harus ngojeg ke tukang katering, ke tukang kambing dan sebarin undangan ke ibu2 komplek. All by myself, yang notabene abis lahiran secara caesar. Entah dari mana extra energy itu berasal. Alhamdulillah acaranya lancar.

Semoga Barra menjadi anak yang membanggakan. Amin

Fenti Rahmawati Faisal said...

Waaahhh ini lebih dahsyat lagiii akikahnya! Hebat! Super bangeeet bisa wara wiri abis lahiran caesar, salut banget mbaaa :)
Amin ya rabbal alamiin.. trimakasih ya mba sdh mampir :)
Aku save url blognya yaa :)

syahdona putra said...

Hhahahahhahahahaa baru tau kalau ada istilah LDA. Dapat inspirasi dari mana?

Post a Comment

Makasih udah mau repot-repot baca dan komentar yaaa! ♥

Popular Posts